Type to search

Umum

Ini Hasil Pertemuan F-PPP DPR dengan DPRD Pangkep

Share

Jakarta – Ketua Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (F-PPP) menerima audiensi dari Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Pangkep dan DPR D Sinjai di ruang rapat FPPP gedung nusantara. Kamis (7/11)

Audiensi tersebut untuk memberi ruang bagi DPRD Kabupaten Pangkep untuk menyalurkan aspirasi dari masyarakat Pangkep terkait pembebasan lahan berkaitan dengan pembangunan kereta api di Sulawesi Selatan dan DPR D Sinjai membahas masalah BPJS yang sangat membebani masyarakat Sinjai.
Ketua Fraksi PPP menegaskan peran FPPP dalam mengawal aspirasi masyarakat khususnya yang ada di Sulawesi Selatan.
“Fraksi PPP telah menugaskan Pak Aras di Komisi V untuk mengawal keberlangsungan pembangunan infrastruktur di Timur Indonesia terkhusus proyek kereta api yang ada di Sulawesi Selatan. Hal ini sebagai bukti nyata, bahwa PPP sebagai penyambung lidah dan merealisasikan aspirasi masyarakat yang ada di Sulawesi Selatan ” menurut H. Amir Uskara politisi Sulawesi Selatan
Sebelumnya Amir berterima kasih atas kunjungan Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Pangkep dan Kabupaten Sinjai , memandang bahwa suara para anggota DPRD adalah mewakili aspirasi masyarakat.

Dalam pertemuant tersebut, didampingi oleh H. Muh. Aras, Anggota DPR RI F-PPP, menyambut baik audiensi tersebut dengan optimisme untuk mengawal keberlanjutan pembangunan proyek kereta api di Sulawesi Selatan.

” Pertama saya ingin sampaikan bahwa fraksi PPP merekomendasikan di komisi V untuk mengawal pembangunan infrastruktur di Timur Indonesia khususnya di Sulawesi Selatan terkat proyek kereta api dan kita semua telah mendengarkan langsung dari Ketua Fraksi Bpk Amir Uskara yang juga berawal dari Sulawesi Selatan,” ujar Muhammad Aras,
Lebih lanjut, Muhammad Aras secara detail menjelaskan, dalam pertemuan itu Komisi I DPRD Pangkep menyampaikan tiga hal penting yang harus segera ditangani.
Pertama, DPRD Pangkep mengungkapkan belum adanya titik temu harga atau nilai ganti rugi lahan yang pantas antara pihak pemerintah dengan pemilik lahan.

Kedua, Muhammad Aras, tidak adanya tempat pengaduan yang pasti dari pemerintah untuk masyarakat yang hendak menyampaikan aspirasinya berkaitan dengan pembebasan lahan.
“Poin ketiga, masih kata Muhammad Aras, DPRD Pangkep berharap persoalan mengenai pembebasan lahan ini dengan segera dapat ditindaklanjuti oleh para stakeholder terkait untuk menghasilkan penyelesaian masalah tersebut,” kata Muhammad

“Poin ketiga, masih kata Muhammad Aras, DPRD Pangkep berharap persoalan mengenai pembebasan lahan ini dengan segera dapat ditindaklanjuti oleh para stakeholder terkait untuk menghasilkan penyelesaian masalah tersebut,” kata Muhammad Aras.
Untuk itu, Legislator Fraksi Partai Persatuan Pembangunan ini menuturkan, Komisi V DPR RI merupakan tempat yang tepat untuk berkomunikasi karena Komisi V terkait dengan Kemenhub

Oleh karena itu, Muhammad Aras menegaskan ia beserta Komisi V DPR RI dalam waktu dekat akan segera menyampaikan ke pihak eksekutif untuk menyelesaikan seluruh persoalan yang ada di Kabupaten Pangkep.
Komisi V DPR akan melakukan Kunjungan Spesifik ke wilayah Sulawesi Selatan, 28 November 2019 mendatang.

Sebelumnya, dalam audiensi antara Komisi V DPR RI dengan Komisi I DPRD Kabupaten Pangkep itu, Ketua Komisi I DPRD, Nurdin Mappiara menjelaskan kunjungan DPRD Pangkep adalah untuk menyalurkan aspirasi masyarakat Pangkep kepada Komisi V DPR RI untuk diteruskan kepada Pemerintah Pusat mengenai persoalan pembebasan lahan di Pangkep.

“Pada intinya, masyarakat kami di Kabupaten Pangkep tidak menolak proyek. Namun, yang jadi permasalahan utamanya adalah belum adanya titik temu nilai ganti rugi antara pemilik lahan dengan Pemerintah,” kata Ketua Komisi I DPRD Kabupaten Pangkep Periode 2019-2024 itu.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *