Type to search

Habits Health

Semua Berbahagia Gegara Panitia Gelar Turnamen Bola Voli Khusus Pasien Covid-19 di Wisma Atlet

Share

JAKARTA – Sebelum masuk ke Wisma Atlet banyak pasien Covid-19 beranggapan bahwa diisolasi di Wisma Atlet itu serem tak bisa apa-apa, tak bisa bebas keluar dari kamar. Namun, setelah masuk dan dirawat beberapa hari di RSD Wisma Atlet anggaran itu sirna.

Hal ini diakui oleh Iman Darmawan seorang pasien Covid-19 yang hari ini sudah dinyatakan negatif atau sudah sembuh dari virus itu oleh tim dokter. Iman tinggal menunggu berkas-berkas dari RSD Wisma Atlet kemudian bisa pulang ke rumah berkumpul bersama keluarga.

“Awalnya sebelum masuk sini saya pikir serem. Tinggal istirahat di kamar dan kita dibatasi kegiatannya. Tapi setelah masuk ke sini malah asik, saya jadi betah. Mana semua fasilitas gratis, termasuk makanan, obat-obatan dan banyak lagi seperti buah dan makanan lainnya semua kita peroleh dengan gratis. Mirip liburan gratis,” kata Iman yang mengaku senang dirawat di Wisma Atlet pada wartawan Bela Rakyat, Sabtu (5/12/2820).

“Saya senangnya saya, diajak gabung grup Whatsapp ‘Sahabat Wisma Atlet’ yang dihuni para pasien yang masih perawatan hingga kawan-kawan yang sudah sembuh (alumni) pasien Covid-19 Wisma Atlet yang sudah beraktivitas diluar sana. Mereka yang sudah sembuh biasanya memberikan tips atau motivasi untuk sembuh. Dan asiknya lagi, ada dokter yang positif Covid-19 yang menjalani perawatan juga tergabung di grup itu ngasi tips kesehatan agar segera sembuh. Dan alhamdulillah saya sudah negatif,” lanjut Iman.

Yang membuat Iman merasa makin senang di Wisma Atlet, ia tergabung dalam tim bola voli sebagai olahraga yang disukainya. Apalagi para anggota tim voli sangat ramah dan saling memotivasi untuk sembuh.

“Saya biasanya abis jalan kaki sambil berjemur, saya istirahat melihat permainan voli. Eh, ternyata saya diajak gabung main voli. Paling seru lagi ada turnamen voli ternyata di sini. Tidak nyangka bisa seru itu turnamennya,” cerita Iman menyampaikan cikal bakal dirinya menemukan banyak teman di Wisma Atlet.

Iman menceritakan, awalnya, panitia hanya ingin membuka 3 tim bola voli. Namun, antusias peserta terus bertambahk membuat panitia membuka 6 tim buat peserta.

“Peminat banyak bahkan lebih tapi kita batasi hingga 6 tim saja. Jika tidak bisa sampai 8 tim,” ujar Iman alumni IPB ini.

Ia menjelaskan, pada turnamen itu dimenangkan oleh Tim 3. Di mana Tim 3 berhak atas piala bergilir yang bisa diperebutkan kembali oleh pasien-pasien selanjutnya.

“Turnamen ini sudah ditutup hari ini dengan ditandai Event Special dengan Super Big Match. Di mana 26 orang terpilih dimasukan dalam Tim All Star yang dibagi 2 tim, tim A dan Tim B, yang dimenangkan oleh Tim A yang dipimpin oleh Pak Iqbal dan Dokter Ferdinan,” ujar Iman.

Sementara itu, peserta Turnamen Voli Rio mengatakan, dirinya senang bisa ikut lomba voli. Ia menyakini, olahraga rutin yang dijalaninya selama di Wisma Atlet membuatnya hari ini sudah dinyatakan negatif dari virus Covid-19 itu.

“Terimakasih sudah menggelar pertandingan voli. Saya rasa semua peserta berbahagia, ketawa semuanya dan gembira semua selama pertandingan. Dan salah satu membuat imun saya normal karena olahraga yang cukup. Istirahat yang cukup. Tentunya karena displin juga tidak begadang,” aku Rio yang sudah siap-siap kembali ke rumah berkumpul bersama keluarga.

Untuk diketahui, RSD Wisma Atlet sebelumnya adalah Apartemen untuk atlet Asian Games 2018. Di awal tahun 2020 Pandemi Covid-19 ini menyerang dunia pemerintah memutuskan tempat tersebut sebagai rumah sakit darurat. (HMS)

Tags:

You Might also Like

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *